Hukum menyakiti hati wanita dalam Islam

Hukum Menyakiti Hati Wanita dalam Islam yang Harus Diketahui

Diposting pada
Perihal menyakiti hati wanita ternyata ada hukumnya di dalam agama Islam. Membahas ✓ kedudukan wanita dalam Islam ✓ hukum menyakiti hati wanita dalam Islam
Bagikan artikel ini

Hukum menyakiti hati wanita dalam Islam – Wanita adalah sosok yang begitu dilindungi dan dihargai oleh ajaran Islam, terbukti dari berbagai kutipan ayat dan hadits yang menjelaskan mengenai hal tersebut. Karena itulah, jika ada yang menyakiti hati mereka maka akan mendapatkan balasan yang sangat kejam. Ini dia hukum menyakiti hati wanita dalam Islam yang wajib diketahui.

Kedudukan Wanita Dalam Islam

Sebelum kita membahas mengenai hukum menyakiti hati wanita dalam Islam, ada baiknya kita ketahui terlebih dahulu mengenai bagaimana kedudukan wanita dalam Islam. Allah sangat memuliakan kedudukan wanita, bahkan ada satu surat di Alquran yakni An-nisaa’ yang artinya adalah wanita. Berikut adalah berbagai macam keistimewaan yang dimiliki oleh kaum wanita.

Wanita Sebagai Ibu yang Dimuliakan

Di agama Islam, wanita yang sudah tumbuh dewasa dan berperan sebagai ibu maka akan menjadi kunci surga terhadap anak-anak yang dia lahirkan. Karena itulah, jika anak-anak tersebut menyakiti hati ibunya secara sengaja ataupun tidak sengaja dan tidak meminta maaf sesegera mungkin maka pintu surga akan ditutup.

Hukum menyakiti hati wanita dalam Islam sudah diatur sedemikian rupa agar anak-anak tersebut tidak bersikap kurang ajar kepada ibu mereka sendiri. Hal ini sesuai dengan hadits yang diungkapkan Bukhari-Muslim, yakni:

Wahai Rasulullah, siapa orang yang paling berhak bagi aku untuk berlaku bajik kepadanya?” Nabi menjawab, “Ibumu.” Orang itu bertanya lagi, “Kemudian setelah dia siapa?” Nabi menjawab, “Ibumu.” Orang itu bertanya lagi, “Kemudian setelah dia siapa?” Nabi menjawab, “Ibumu.” Orang itu bertanya lagi, “Kemudian setelah dia siapa?” Nabi menjawab, “Ayahmu.”

Menjadi Pionir Ilmu Bagi Anaknya

Islam telah menyatakan bahwa ketika seseorang masih bayi, maka ibu menjadi madrasah pertama yang membantunya untuk memahami ilmu baru yang ada di dunia. Hal ini sesuai dengan ilmu sosiologi yang menyatakan bahwa anak akan mengimitasi dan meniru perilaku yang diberikan oleh ibu, karena ibu akan mengajari cara menghitung, membaca, mengaji, dan lain sebagainya.

Jika ibu mampu memberikan ilmu yang tepat dan sesuai dengan kaidah yang ditentukan oleh agama, maka tentu saja anaknya bisa segera tumbuh seseorang yang memiliki akhlak baik. Dengan fakta ini, maka bisa disimpulkan bahwa seorang ibu memiliki peran yang sangat krusial untuk membentuk karakter seseorang dan menjadi kunci dari pembentuk generasi masa depan.

Apabila wanita disakiti, maka sudah pasti kita tidak akan pernah aman dan masa depan kita akan sangat surah. Hukum menyakiti hati wanita dalam Islam akan membuat siapapun yang menyakitinya berada dalam kerugian.

Penentram Hati Suaminya

Apabila seorang wanita sudah menikah maka dia dapat menjadi seseorang yang mampu menentramkan hati suaminya. Sekaya dan sekuat apapun seorang lelaki, pasti mereka akan tetap membutuhkan kehadiran seorang istri yang mampu membuatnya merasa aman dan pengertian di dunia.

Hal tersebut tertuang di dalam Alquran Qs. Ar-Rum ayat 21 yang berbunyi:

وَمِنۡ اٰيٰتِهٖۤ اَنۡ خَلَقَ لَكُمۡ مِّنۡ اَنۡفُسِكُمۡ اَزۡوَاجًا لِّتَسۡكُنُوۡۤا اِلَيۡهَا وَجَعَلَ بَيۡنَكُمۡ مَّوَدَّةً وَّرَحۡمَةً  ؕ اِنَّ فِىۡ ذٰ لِكَ لَاٰيٰتٍ لِّقَوۡمٍ يَّتَفَكَّرُوۡنَ

Wa min Aayaatihiii an khalaqa lakum min anfusikum azwaajal litaskunuuu ilaihaa wa ja'ala bainakum mawad datanw wa rahmah; inna fii zaalika la Aayaatil liqawminy yatafakkaruun.

Artinya: “Dan di antara tanda-tanda (kebesaran)-Nya ialah Dia menciptakan pasangan-pasangan untukmu dari jenismu sendiri, agar kamu cenderung dan merasa tenteram kepadanya, dan Dia menjadikan di antaramu rasa kasih dan sayang. Sungguh, pada yang demikian itu benar-benar terdapat tanda-tanda (kebesaran Allah) bagi kaum yang berpikir.” (Qs. Ar-Rum ayat 21)

Karena itulah, hukum menyakiti hati wanita dalam Islam terlebih jika wanita sudah berperan sebagai istri pasti akan lebih kejam lagi. Suami yang menganiaya istrinya akan mendapat tempat yang paling keji di neraka ketika sudah ada di hari akhir nanti.

Pintu Surga bagi Kedua Orang Tuanya

Bahkan ketika masih kecil pun, wanita memiliki keuntungan yang sangat mulia dan mampu membukakan pintu surga bagi kedua orang tuanya. Berdasarkan riwayat Anas bin Malik, Rasulullah pernah bersabda, “Barangsiapa yang mengayomi dua anak perempuan hingga dewasa maka ia akan datang pada hari kiamat bersamaku”.

Lebih lanjut lagi, ada hadits lain yang menyatakan bahwa Rasulullah bersabda, “…Barangsiapa yang diuji dengan anak-anak perempuan, kemudian dia berbuat baik kepada mereka, maka anak-anak perempuan tersebut akan menjadi penghalang dari siksa api neraka” (H.R Muslim)

Balasan Bagi Orang yang Menyakiti Hati Wanita

Hukum menyakiti hati wanita dalam Islam
Hukum menyakiti hati wanita dalam Islam

Seperti yang sudah dijelaskan di atas, wanita memiliki kedudukan yang begitu mulia di mata Allah. Jika ada seorang pun yang menyakitinya, pasti akan memperoleh balasan yang tidak bisa dianggap remeh begitu saja. Inilah beberapa hukum menyakiti hati wanita dalam Islam yang patut diperhatikan.

Masuk ke Neraka

Manusia yang menyakiti hati wanita nantinya akan dimasukkan ke dalam neraka terlebih jika wanita itu sampai menitikkan air mata. Pintu surga akan tertutup serapat-rapatnya sehingga para penyiksa wanita itu harus disiksa sendiri di neraka.

Disiksa di Alam Kubur

Mereka yang menyakiti hati wanita nantinya harus merasakan balasan atas kekejaman yang mereka lakukan ketika sudah mati dan berada di alam kubur. Mereka akan disiksa oleh malaikat sehingga nantinya mereka akan merasa ketakutan dan sangat menyesal karena sudah menyakiti hati wanita semasa mereka masih hidup.

Malaikat akan tetap menyiksa mereka di alam kubur sebagai balasan atas perbuatan yang mereka lakukan kepada wanita. Allah sangat mengutuk siapapun yang membuat seorang wanita harus merasa tersakiti ketika masih hidup.

Itulah hukum menyakiti hati wanita dalam Islam yang sangat menyeramkan. Sebagai manusia yang berbudi pekerti luhur ada baiknya kita tetap berperilaku yang baik dan saling menghargai antar sesama manusia, terlebih kepada wanita yang sangat dimuliakan oleh Allah.